Our Recent Posts

Archive

Tags

Sebuah Hobipalooza untuk Mengenang HANGSANG (Selalu)

Terkadang ketika kalian memiliki pengalaman yang mengubah hidup, hanya itu yang dapat kalian bicarakan. Di lain waktu, kalian terkejut tidak bisa berkata-kata. ARMY jatuh ke kedua kubu tersebut setelah penampilan utama j-hope di Lollapalooza pada 31 Juli 2022, tetapi konsensus yang jelas di antara fandom adalah bahwa dunia kita tidak akan pernah sama lagi. Dari deretan lagu-lagu sampai eksekusinya hingga penonton, “Hobipalooza” adalah peristiwa bersejarah yang tidak diragukan lagi.

Penampilan j-hope memecahkan rekor luar biasa sebagai artis Korea pertama yang menjadi tajuk utama di festival musik besar AS dan penjualan tiket tertinggi dalam sejarah Lollapalooza. Ini juga menandai debut pertama album solo BTS dalam konser, dan penampilan langsung pertama oleh anggota BTS sejak grup tersebut mengumumkan fokus mereka pada karya solo. j-hope berterus terang tentang tingkat tekanan yang dia rasakan melalui VLive, tetapi menyatakan bahwa “kegugupan juga merupakan faktor yang menyenangkan” saat mempersiapkannya.

ARMY juga bersiap untuk penampilan j-hope, meskipun dengan berbagai cara. Beberapa muncul hanya untuk set satu jam dan sepuluh menit oleh j-hope, sementara yang lain juga menghadiri penampilan TXT sehari sebelumnya, atau menikmati keseluruhan Lollapalooza (termasuk rekan satu band Jimin, yang tiba pada hari Sabtu untuk mendukung j-hope). Sebagian dari mereka yang datang lebih awal mendapat tempat terdekat dari panggung j-hope pada hari Minggu, berkemah hingga dua belas jam. Terlepas dari waktu ARMY tiba, Mang, t-shirt Arson, dan ARMY bomb berlimpah pada saat Minggu malam bergulir. Bagi banyak ARMY di antara kerumunan yang tidak mendapat tiket ke tempat tur “Permission To Dance” yang jauh lebih kecil, “Hobipalooza” adalah pertunjukan langsung BTS pertama yang menarik.


Melihat ARMY menonton penampilan The Kid Laroi, yang berlangsung tepat sebelum j-hope, menyoroti keunikan fandom kita. Alih-alih mendesak dan mendorong, ARMY memastikan semua orang di sekitar mereka merasa nyaman dan memulai percakapan dengan kenalan baru. Meskipun anak-anak kecil tidak diizinkan untuk menghadiri Lollapalooza, kehadiran antargenerasi ARMY masih terlihat jelas melalui banyak penggemar paruh baya yang bergabung dengan basis penonton festival yang pada umunya merupakan anak muda. Selain itu, banyak dari penonton yang pergi setelah penampilan Laroi merupakan pria, menunjukkan pentingnya ARMY sebagai ruang yang didominasi wanita. Hal ini semakin ditegaskan ketika penggemar Laroi mulai meneriakkan komentar menghina tentang j-hope saat mereka pergi, dengan sedih menunjukkan marginalisasi dan kebencian yang masih dihadapi BTS dan ARMY.


Sebagai tanggapan, ARMY hanya mencurahkan perhatian mereka ke acara utama malam itu. Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, j-hope diperkenalkan tidak lain oleh walikota Chicago. Kebisingan dari anggota kerumunan memekakkan telinga saat teks untuk Intro dari Jack In The Box muncul di layar, diikuti oleh j-hope sendiri yang melompat keluar dari kotak raksasa di atas panggung.


Mengenakan pakaian serba hitam yang menampilkan t-shirt kebesaran robek dan celana Louis Vuitton, j-hope tidak membuang waktu untuk meluncurkan versi MORE yang memukau untuk membuka pertunjukan. Selama paruh pertama setnya, jelas bahwa penonton melihat versi j-hope yang belum pernah diperlihatkan sebelumnya. Riasannya yang minim dan alih-alih menampilkan koreografi intens BTS seperti biasanya, dia hanya sekedar head-banging, rap yang lebih kasar, dan lebih banyak kata-kata makian daripada yang pernah kita dengar darinya (sangat membuat penonton bersemangat). Menggabungkan lagu-lagu baru seperti Pandora's Box dengan lagu-lagu yang lebih gelap seperti Base Line dari Hope World, j-hope memimpin penonton dalam perjalanan diskografinya yang bahkan menyertakan syair dari BTS Cypher Pt. 1 untuk “semua O.G. ARMY di luar sana.”


Penutupan set yang keras oleh 항상 (HANGSANG), dibawakan dengan apik, grooving minimal untuk fanchant penonton yang memekakkan telinga. j-hope melanjutkannya dengan penampilan P.O.P. (Piece Of Peace), = (Equal Sign), dan STOP yang menekankan pentingnya anti diskriminasi melalui terjemahan lirik bahasa Inggris di layar.


Penyanyi tersebut menunjukkan sisinya yang lebih santai dan lebih mencerminkan diri sendiri dengan Blue Side dan Safety Zone, yang membahas kegelisahan pribadinya. Dalam momen mengharukan, j-hope menunjuk Jimin sambil menyanyikan lirik “Where's my safe zone? Beri tahu saya, jika kalian tahu,” untuk mengakui dukungan dan kenyamanan yang diberikan oleh Jimin.


Jimin membalas budi selama paruh kedua set j-hope yang ceria, menari bersama dengan lagu-lagu termasuk Outro: Ego dan Hope World, yang debut dengan koreografi baru. j-hope juga mengeluarkan gerakan baru untuk Dynamite, yang sangat menyenangkan penonton yang menyanyikan setiap kata. Saat tembakan drone menyorot ratusan ribu ARMY bomb yang bersinar, “Hobipalooza” ditutup dengan Trivia: Just Dance dan debut kejutan Chicken Noodle Soup langsung bersama Becky G.


Saat j-hope menutup setnya dengan Future di tengah kembang api dan tepuk tangan meriah, satu hal menjadi sangat jelas. Masa depan BTS dan ARMY tinggal masih belum tertulis; namun, jika "Hobipalooza" adalah indikasi, kita akan terus mendorong batas dan membuat sejarah di babak terbaru BTS.


Ditulis oleh: Mariko

DIsunting oleh: Dae

Didesain oleh: Achan

Diterjemahkan oleh: Indahku

Terjemahan disunting oleh: Icha dan Shania


Semua foto/video yang dibagikan di blog kami bukan milik ARMY Magazine. Segala bentuk pelanggaran hak cipta bukan hal yang disengaja.