top of page

Pengawasan dan Peniadaan dalam Video Musik Set Me Free Pt.2 milik Jimin

Catatan: blog ini mengandung kata-kata hukuman penjara dan diskriminasi. Tolong untuk berhati-hati ketika membaca.


Sebagai grup musik terbesar di dunia, semua mata selalu tertuju pada BTS. Tingkat pengawasan yang diterima grup ini meningkat secara signifikan dengan pengawasan digital dan penyebaran informasi sehari-hari masyarakat kontemporer, dari twit paparazi sampai berita terbaru. Selain itu, BTS sering “sangat terlihat” dan sangat diawasi di dunia Barat karena sering kali menjadi satu-satunya wajah beretnis Asia dan bukan berkebangsaan Amerika di tangga lagu. Pengawasan yang meningkat, khususnya ketika ditempatkan terhadap orang kulit berwarna di AS, memiliki sejarah panjang dan saling berhubungan dengan meningkatnya pemolisian dan pemenjaraan yang diskriminatif. Video musik debut solo Jimin Set Me Free Pt.2, diatur dalam interpretasi minimalis dari penjara berbentuk bundar, dengan sengaja menumbangkan bentuk-bentuk hukuman seperti ini dengan tuntutan untuk peniadaan yang jelas: “Bebaskan aku.”


Pemolisian, Penjara, dan Diskriminasi Rasial di Amerika Serikat

Untuk memahami maksud dan implikasi dari video musik Jimin, kita harus mengerti sejarah dari kejahatan, hukuman, dan ketidakadilan di Amerika Serikat terlebih dahulu. Hukum penjara dan kurungan Amerika Serikat awal digunakan untuk mendorong beberapa etika dan moral kemanusiaan; namun, sistem tersebut seketika menjadi tidak adil dan diskriminatif ketika etika dan moral dilegalisasi dan diaplikasikan terhadap kepercayaan melawan komunitas LGBTQ+, orang kulit hitam, dan Asia.


Hasilnya, penjara dan kepolisian di Amerika Serikat melekat dengan kerasisan yang tampak sangat sering di saat sekarang. Hukuman penjara yang tercatat pertama kali di koloni Puritan menghukum “tindakan homoseksualitas,” dan kekerasan polisi pertama di zaman modern adalah “patroli budak” yang memburu orang kulit hitam yang melarikan diri dari kondisi perbudakan yang tidak manusiawi dan brutal. Kriminalisasi dan pemenjaraan dari orang Amerika berkulit hitam berlanjut secara legal di bawah hukum segregasi “Jim Crow.” Hari ini, jumlah orang kulit hitam, penduduk pulau Pasifik, orang keturunan Hispanik, dan beberapa orang Asia yang dipenjara tidak proporsional. Selain itu, petugas kepolisian cenderung melakukan kekerasan fatal yang tidak tepat ketika menginvestigasi atau menangkap tersangka berkulit hitam dan jarang dimintai pertanggungjawaban untuk tindakan kriminal mereka. BTS dan ARMY, keduanya, telah menegaskan dukungan mereka terhadap Black Lives Matter, sebuah gerakan yang ingin menghentikan diskriminasi rasial yang dilakukan melalui kepolisian dan penahanan. Hal ini adalah tindakan antirasis yang penting dan diperlukan, terlebih ketika banyak dari karya-karya BTS dipengaruhi musik orang Amerika berkulit hitam yang antikepolisian dan antipenindasan.


Penjara Bundar dan Keadaan Diawasi

ARMY telah sangat vokal dalam melawan pengawasan polisi, berperan besar dalam penutupan aplikasi iWatch milik Departemen Polisi Dallas yang didesain untuk mengkriminalisasi pengunjuk rasa “Black Lives Matter” pada tahun 2020. Pemenjaraan massal didorong oleh meningkatnya pengawasan, mulai dari teknologi kepolisian seperti aplikasi iWatch sampai desain penjara sebenarnya. Salah satu bentuk penjara tersebut adalah penjara bundar, yakni bilik penjara yang dibangun di sepanjang tembok bangunan berbentuk bulat dan diawasi oleh satu menara penjaga di tengah.



Hal ini memungkinkan semua tahanan untuk diawasi oleh penjaga tanpa sepengetahuan mereka. Selain terbiasa dengan penahanan massal belakangan ini, penulis seperti Michael Foucault telah mendemonstrasikan bahwa “efek penjara bundar” telah menyebar ke beberapa aspek masyarakat kita. Contohnya, tokoh masyarakat yang profilnya dapat diakses publik kemungkinan tidak tahu kapan mereka diawasi oleh paparazi. Semua orang selalu diawasi oleh kamera keamanan tanpa mengetahui kamera-kamera tersebut dipantau atau tidak. Seperti yang Jimin tunjukkan, depresi dan kecemasan, ketika otak seseorang membangun pemikiran menghukum diri sendiri, dapat menjadi bentuk dari pengawasan diri, dipicu oleh kata-kata dan tindakan membahayakan dari orang lain.


Datanglah Park Jimin

Setelah premier video musik Set Me Free Pt.2 milik Jimin, ARMY seperti Profesor Kate Ringland langsung mengatakan bahwa latar belakang untuk video musik tersebut adalah sebuah penjara bundar (sebuah teori yang dikonfirmasi oleh Jimin sendiri dalam rekaman belakang layar).



Munculnya struktur khas ini telah membawa banyak interpretasi peniadaan yang luar biasa terhadap lagu ini. Seperti yang dikatakan oleh pengguna Twitter lain, “Jimin berada di tengah, yang mengartikan jika kita melihat video ini dari sudut pandang penjara bundar milik Foucault, kita dapat mengatakan bahwa dirinya benar-benar membalik ancaman pengawasan dan mengambil alih keadaan. Dia tidak berada di bawah siapa pun. Dia bebas.” Seperti yang Jimin deklarasikan di pre-chorus lagu, “Even if they ridicule me, I don’t stop; (Walaupun mereka mengejekku, aku tidak berhenti;)” ketika Jimin tidak bisa terlepas dari penjara pengawasan terus-menerus, dia bisa mengambil alih keadaan.


Sejarah dibuat Hari Ini (Seperti Peringkat 1 milik Jimin di Tangga Lagu Hot 100!)

Berbeda dengan Set Me Free, ungkapan yang sama di Set Me Free Pt.2 tidak digunakan sebagai permohonan atau permintaan yang halus. Lagu yang penuh kekuatan dan tanpa ampun milik Jimin menuntut kebebasan, dan tuntutan ini memiliki dimensi yang penting dan sedikit berbeda ketika dihubungkan secara kritis dengan pengamatan dari struktur penjara yang ada dalam video. Ada banyak solusi yang baik untuk penahanan massal yang memberikan alternatif yang aman dan bertanggung jawab ketika orang-orang saling menyakiti satu sama lain. Sebagai ARMY, kita terus membayangkan komunitas yang adil dan aman: fandom yang memuji ketujuh anggota sama rata dan dengan cara yang baik, pasar musik yang tidak mendiskriminasi karya BTS hanya karena tempat asal atau bahasa mereka, dan dunia tempat semua orang tidak merasa takut dan bertanggung jawab atas tindakan mereka. Diskusi yang penuh pemikiran tentang sistem yang menghalangi jalan kita adalah langkah penting dalam mewujudkan mimpi ini menjadi kenyataan.


Ditulis oleh: Mariko

Disunting oleh: Lisa K

Didesain oleh: ThornToHisRose

Diterjemahkan oleh: Risma

Terjemahan disunting oleh: Shania dan Eka

Semua foto/video yang dibagikan di blog kami bukan milik ARMY Magazine. Segala bentuk pelanggaran hak cipta bukan hal yang disengaja.


Comentarii


bottom of page