top of page

j-hope IN THE BOX

(“Apa yang disimpan Zeus di dalam kotak terlepas dari kurungan mereka./

Semua yang kotor sekarang dilepaskan ke dunia./

Pandora, tidak dapat membatalkan apa yang telah dia lakukan, jatuh dalam keputusasaan./

Saat dia berduka, dia mendengar getaran lemah dari kotak./

Dia mengangkat tutupnya sekali lagi, dan keluarlah makhluk kecil, cerah, terindah/ terindah yang pernah dia lihat./

Makhluk kecil tersebut mengepakkan sayapnya yang halus saat menari di sekitar Pandora, dengan lembut berjalan menyapu bahunya./

Pandora segera merasakan kecemasannya mencair dan hatinya bersinar/ dengan kehangatan./

Hal itu adalah Harapan yang disimpan di sudut paling dalam dari kotak./

Membuntuti di balik racun kegelapan, meredakan efek buruknya pada umat manusia./

Harapan memberi orang keinginan untuk terus hidup di tengah rasa sakit dan perselisihan.”)


Dengan demikian dimulailah bab dua BTS dengan Jung Hoseok, alias j-hope, memulai karier solonya dengan keluar dari kotak dan menampilkan berbagai aspek kepribadiannya dalam album Jack In The Box. Kegiatan promosinya memuncak dengan aksi bintang utama bersejarahnya di salah satu festival musik terbesar di AS, Lollapalooza. Jika kita melihat lintasan karier j-hope, sepertinya dia mencapai puncaknya terlalu cepat dengan debut solonya. Tapi semua orang tahu masih banyak lagi yang akan datang untuk j-hope. Mengetahui cara dia berakhir dengan album ini adalah hal yang akan diselidiki oleh dokumenter “j-hope IN THE BOX” (dan blog ini), serta cara hal tersebut memenuhi tujuannya untuk menunjukkan persiapan j-hope untuk album solonya.


Harapan dalam Kotak


j-hope mengungkapkan dalam film dokumenter bahwa sekitar setengah tahun setelah merilis mixtape debutnya Hope World, dia berpikir, “Inilah yang akan saya lakukan selanjutnya”, lalu menambahkan “Dengan Hope World, saya masih berada di dalam kotak. Saya selalu bertanya-tanya tentang siapa saya sebenarnya. Saya tidak mengatakan itu bukan saya; itu bagian dari siapa saya. Tetapi pada saat yang sama, rasanya sudah waktunya untuk menunjukkan sisi saya yang lebih dewasa. Saya pikir, ketika saya akhirnya keluar dari kotak, saya ingin bernyanyi tentang pengalaman di luar kotak." Dengan pola pikir ini, dia mulai membuat rekaman barunya dengan tekad yang berorientasi pada detail.


Perjalanan untuk Keluar dari Kotak


“Orang-orang tidak tahu tentang ini. Mereka mengenal BTS dengan sangat baik, tetapi mereka tidak tahu cara j-hope BTS membuat musiknya, langkah-langkah yang dia ambil untuk membuat album dan penampilannya, atau cara kerja promosi. Saya ingin menunjukkan hal-hal ini secara mendalam. Saya ingin setiap detail dicatat.” Kami melihat pekerjaan di belakang Jack In The Box berjalan lancar, dari berjuang untuk menyelesaikan bar pertama dari lagu Arson hingga tidak bisa mengeluarkan satu lirik pun.


Memiliki malam tanpa tidur karena berdedikasi mempersiapkan rekaman pertamamu berarti mengesampingkan kehidupan pribadimu sebentar, itulah sebabnya j-hope menelepon ayahnya untuk memberi tahu dia bahwa dia tidak dapat bertemu dengannya di Seoul. Namun di adegan berikutnya, j-hope berhasil meluangkan waktu untuk mengunjungi rumahnya di Gwangju, yang merupakan salah satu adegan dokumenter yang paling menggemaskan, momen paling menawan adalah keluarga j-hope memiliki batu pondasi untuknya dengan tulisan “홉월드” (Harapan Dunia). Ibunya masih memiliki foto dan memorabilia j-hope dari tahun 2017 selama tur “WINGS”.


Saat dalam perjalanan ke Gwangju, j-hope menyebutkan bahwa dia membuat Namjoon (RM) mendengarkan rekamannya terlebih dahulu dan mengatakan bahwa suaranya berbeda dari yang pernah dilakukan j-hope sebelumnya. Dia juga berbicara lebih banyak tentang makna di balik judul album, menyatakan bahwa seperti halnya badut/mainan yang keluar dari kotaknya saat dibuka, dia juga muncul sebagai musisi di dunia yang lebih luas untuk berbagi pengalamannya.


Setelah kembali ke Seoul, kita mengikuti j-hope saat dia mempersiapkan pesta mendengarkan Jack In The Box, dengan mengatakan, “Ketika kamu merilis musik, itu layak untuk dirayakan, dan itu harus dinikmati dengan orang lain, terlepas dari apakah kita dekat.” Hari pesta mendengarkan telah tiba, dan j-hope terlihat tegang dan gugup saat kami mengikutinya di lift, berbicara dengan bayangannya, bertanya pada dirinya sendiri, “Siapa kamu?”, “Apa yang kamu lakukan di sini?” dan “Kamu bisa melakukan ini, kan? Ya."


Adegan dan latihan diselingi dengan penampilan Lollapalooza dari j-hope. Salah satu bagian terbaik dari segmen Lollapalooza adalah j-hope mengamati kurangnya chemistry antara para penari saat melihat rekaman latihan mereka membawakan Dynamite (Tropical Remix). j-hope merasa tidak ada interaksi di antara mereka dan menyesal karena tidak memeriksanya terlebih dahulu. Salah satu anggota staf mengatakan kepadanya bahwa chemistry baru saja mulai terbentuk sejak hari pertama latihan, jadi akan ada peningkatan saat dia tampil bersama mereka.


Menonton “j-hope IN THE BOX” adalah perjalanan rollercoaster yang memenuhi harapan j-hope! Menarik untuk menonton ulang aksinya selama satu jam di YouTube dengan wawasan yang diperoleh melalui film dokumenter ini. “j-hope IN THE BOX” sekarang ada di Weverse dan Disney+.


Ditulis oleh: Anugya

Disunting oleh: LJ

Didesain oleh: Waf

Diterjemahkan oleh: Indahku

Terjemahan disunting oleh: Echa dan Lia


Semua foto/video yang dibagikan di blog kami bukan milik ARMY Magazine. Segala bentuk pelanggaran hak cipta bukan hal yang disengaja.


Comments


bottom of page