Our Recent Posts

Archive

Tags

  • ARMY MAGAZINE

BREAK THE STEREOTYPES - BAGIAN 3 ARMY REMAJA

“Benar, saya masih muda, tetapi bagi jiwa-jiwa yang terlahir dengan mulia, keberanian tidak menunggu berlalunya tahun*”


Secara historis didukung oleh penggemar yang antusias dan sebagian besar adalah wanita muda, boy band selalu disederhanakan menjadi “penyanyi cantik yang menarik gadis remaja yang berteriak.” Sayangnya, masyarakat patriarkal kita telah menanamkan stereotip ini secara mendalam, dan fangirl terus digambarkan (secara salah) sebagai orang yang memiliki selera musik yang buruk dan histeris. ARMY mengetahui ini dengan sangat baik; menjadi penggemar boy band hampir tidak dapat diterima jika kalian sudah melewati masa remaja. Sedangkan bagi mereka yang masih cocok dengan narasi stereotip, mereka biasanya diperlakukan seperti gadis kecil gila yang akan segera melupakan kegemaran mereka akan pria-pria cantik dan musik yang enak didengar.


Di ARMY Magazine, kami tidak menyukai cara berpikir yang terbatas dan mengkotak-kotakan ini. Tidak ada yang salah dengan minat siapa pun, karena setiap orang harus bebas menikmati apa pun yang membuat mereka bahagia. BTS telah mengajarkan kita bahwa kita semua pantas dihargai dan harus melawan ketidakadilan. Di bagian awal serial "Break The Stereotypes", kami berusaha untuk mendekonstruksi narasi prasangka tentang usia dan gender ARMY. Hari ini, mari kita membahas penolakan sistematis tentang remaja yang tergabung dalam fandom ini dan beri mereka suara yang pantas mereka dapatkan.

BTS, sumber inspirasi dan motivasi


Terlepas dari pengalaman hidup yang berbeda, selera musik eklektik, dan berbagai aspirasi, ARMY remaja mencintai BTS dengan segenap hati mereka dan bersatu dalam kekuatan penyembuhan musik BTS. Aryana, 17, sangat terinspirasi oleh Save Me. “Ini adalah lagu yang awalnya menarik minatku pada BTS, dan ini adalah lagu penghibur bagiku. Aku menemukan diriku paling sering beralih ke lagu ini ketika aku mengalami kesulitan.” Maya, 17, mendapatkan penghiburan melalui album era HYYH bahwa “perjuangan dan masalah (yang dihadapinya) adalah valid.” Untuk Anastasia, 16, album BTS Love Yourself 結 ‘Answer’ dan Love Yourself 轉 ‘Tear’ adalah yang paling menarik baginya, karena mereka membantunya “melalui banyak rasa sakit.”


Banyak ARMY muda bergantung pada pesan BTS, karena melalui BTS, mereka diberi apa yang disebut Gen, “dorongan ekstra untuk berdiri di atas kaki(nya) sendiri.” Make it Right dan 2! 3! tidak pernah gagal untuk membantunya menghadapi saat-saat terendah dalam hidup. @MikroSept, 17, terinspirasi oleh anggota BTS itu sendiri. BTS mendorongnya untuk “bekerja keras dan tidak pernah menyerah, dan juga, untuk tidak pernah meremehkan harga (dirinya), dan tidak jatuh pada tipuan dunia ini.” Adapun bagi @hobibihoba, 19, ia terinspirasi “agar hidup untuk [dirinya sendiri] dan untuk mencoba dan menjadi sebebas dan sedamai mungkin,” sementara Kakai, 17, mencoba “untuk menjadi orang yang lebih baik dan telah belajar dan tumbuh sebagai pribadi sejak (ia) mengenal BTS.”

Jangan menilai buku dari sampulnya


BTS adalah penulis lirik, produser, dan pria-pria muda pekerja keras yang terus menginspirasi jutaan orang di seluruh dunia. Alih-alih marah atas penilaian tidak adil untuk BTS oleh orang-orang yang hanya terekspos ke penampilan luar mereka (yang menarik), banyak remaja mendorong orang-orang tersebut untuk memberikan BTS kesempatan. Jannathul Firdouse, 17, ingin orang-orang “mendengarkan musik mereka tanpa prasangka.” Menurut Thomas, mereka harus “mendengarkan beberapa lagu, mencoba (mendengarkan) saja. Jika kalian tidak menyukainya, setidaknya kalian bisa mengatakan bahwa sudah mencoba.”


M., 19, memakai perspektif yang menghibur karena “BTS memberi kalian nasihat, kenyamanan, dan kebahagiaan.” Sydney, 16, berpikir bahwa “BTS memiliki segalanya. Kalian pasti akan menemukan satu lagu yang sesuai dengan selera musik kalian, dan siapa tahu lagu itu mungkin membuka pintu ke genre lain untuk kalian juga.”


Adapun Farah Emara, 17, tidak pernah percaya bahwa selebriti bisa mengubah hidup seseorang sampai dia menemukan BTS. Dia sekarang memiliki banyak alasan untuk memotivasi orang lain untuk mencobanya, “jangan biarkan bahasa menjadi penghalang. Aku juga dulu seperti kalian, sampai aku memberi mereka kesempatan! Kalian akan mengalami begitu banyak makna indah kehidupan dan sentimen jika kalian dekat dengan BTS.”

Berjuang untuk mendapatkan sesuatu yang berharga


Siapa pun yang familier dengan BTS tahu bahwa tidak ada yang namanya penilaian atau diskriminasi di mata mereka - hanya cinta dan dukungan tanpa syarat untuk orang-orang yang membantu mereka mencapai impian mereka membuat musik dan tampil. Sayangnya, banyak orang yang belum terdorong oleh nilai-nilai positif dan berpikiran terbuka ini. Karena itu, @MaggiieB, 19, tidak banyak bicara tentang identitas ARMY-nya. “Aku tinggal di Jerman dan menjadi penggemar hal-hal (berbau) Asia, terutama musik, membuatmu melawan stereotip dan prasangka setiap hari,” jelasnya.


Namun demikian, banyak ARMY muda mengambil “risiko” untuk memberi tahu keluarga dan teman mereka tentang BTS. L., 16, menghadapi “skeptisisme pada awalnya”. Begitu pula Eli, 18, dan Jonatan, 15. Keluarga Eli “membiarkan dirinya meskipun mereka tidak mendukung” sementara orang tua Jonatan “kesal dan kecewa” sebelum ibunya akhirnya menjadi ARMY juga. Sisi negatifnya, Jonatan terkadang “merasa (nilai dirinya) sangat direduksi karena fakta bahwa (dia) adalah penggemar K-pop.”


P., 13, membiarkan dirinya berbicara bebas tentang BTS di depan keluarganya terlepas dari pendapat mereka. Di sisi lain, @MeowSunTae - 17 - menghadapi reaksi rasis. Namun, dia telah belajar untuk mengabaikan komentar-komentar tersebut dan fokus untuk menjelaskan musik, kepribadian, dan kesulitan yang dihadapi BTS secara tenang kepada ibu, sahabat, dan gurunya - yang kemudian memahami dan menjadi lebih menghormati BTS. “Beberapa dari mereka sekarang juga menjadi pendengar tetap!” Kerja bagus, @MeowSunTae!

“Aku, kamu, dan kita semua pantas dihargai”


Masa remaja bisa dibilang tahun-tahun saat kita semua pernah, sedang, atau akan menjadi yang paling dikendalikan secara emosional, karena saat itulah gairah, nilai, dan cita-cita sedang ditempa. Anehnya, orang dewasa cenderung melupakan tahun-tahun penting yang membantu mereka menjadi seperti sekarang ini. Kepada orang-orang yang mengabaikan dirinya hanya karena ia menyukai boy band, Halen, 16, mengatakan “hanya karena aku suka BTS tidak berarti aku aneh, atau mereka gay atau terlihat seperti perempuan. Mereka adalah musisi sejati yang harus berusaha untuk mencapai posisi mereka saat ini.” Cherry, 18, menambahkan, “jangan mengecat semua orang dengan kuas yang sama,” sementara @rprincekth, 15, memilih untuk mencintai BTS apa pun yang terjadi. Dia berpikir bahwa "jika [orang-orang yang mengabaikan] benar-benar temanku, mereka akan mendukungku.”


Buffie, 19, mendapat “tatapan sinis atau tatapan tidak percaya, karena (dia) tampak terlalu pintar untuk itu.” Karena itu, dia ingin orang-orang “meluangkan waktu untuk memeriksa kembali mengapa mereka berpikir seperti itu, mencari akar dari pendapat itu. Mungkin itu proyeksi, atau misogini, atau rasisme, atau sekadar kurangnya pemahaman.” Dia juga menganjurkan empati, melangkah lebih jauh dengan membandingkan antusiasme ARMY dengan semangat penggemar sepak bola:

“Mereka sangat berisik dan bersemangat, mereka menyukai olahraga di lubuk hatinya, mereka membeli merchandise dan tiket pertandingan, mereka berkumpul dan mengatur acara amal, dan minat mereka memberi mereka rasa kebersamaan dan kepuasan.”

Kebenaran telah diucapkan di sini!


Anehnya, @aysdtey, 19, tidak merasa diabaikan. Dia sangat vokal tentang cintanya pada BTS dan percaya bahwa para kenalannya munafik “jika mereka meremehkannya karena mereka juga penggemar boy band.” Dia mungkin pengecualian yang membuktikan aturan tersebut - atau apakah ini awal dari era baru yang lebih menerima?


Bagaimana jika “teriakan” ARMY akhirnya didengarkan? Yaitu, sebuah permohonan untuk ditanggapi dengan serius, keinginan untuk menyebarkan cinta dan perhatian, pelajaran kepada generasi yang lebih tua bahwa mereka dapat belajar dari anak-anak mereka sebanyak yang dapat dipelajari oleh anak-anaknya dari mereka, dan tuntutan untuk dihargai yang masih terlalu sering disangkal. Dunia akan sembuh lebih cepat dan cinta akan menyebar lebih luas.


Kepada para remaja yang mengalami perjalanan sulit untuk menemukan diri mereka sendiri dan belajar cara menavigasi secara mandiri melalui dunia yang tidak memaafkan: tolong jangan biarkan orang lain membungkam suara kalian dan mengabaikan perasaan kalian karena apa yang mereka yakini dapat diterima. Kalian tidak pernah salah untuk menunjukkan seberapa besar kalian peduli pada sesuatu atau seseorang.

*Kutipan oleh penulis Prancis Pierre Corneille

Ditulis oleh: Helene

Disunting oleh: sno

Didesain oleh: Helene

Diterjemahkan oleh: Icha

Terjemahan disunting oleh: Ira & Avi


Semua foto/video yang dibagikan di blog kami bukan milik ARMY Magazine. Segala bentuk pelanggaran hak cipta bukan hal yang disengaja.