• ARMY MAGAZINE

Mengeksplorasi Persona: Ulasan Break The Silence: The Movie

Dengan film dokumenter terbaru mereka, Break The Silence, BTS membawa kita bersama mereka dalam tur terbesar mereka, "Love Yourself: Speak Yourself," dan memperlihatkan kepada kita kilasan lainnya tentang diri mereka di luar panggung.


[AWAS MENGANDUNG BOCORAN]


Dengan judul sekunder Persona, film ini bertujuan mengeksplorasi setiap anggota BTS secara individu. Sesuai dengan premis tersebut, para anggota BTS mempelajari lebih dalam tentang diri mereka sendiri, mengesampingkan persona di atas panggung. Dibagi menjadi tujuh segmen, film dokumenter ini menampilkan ketujuh anggota BTS sebagai diri mereka sendiri ﹣ Kim Namjoon, Kim Seokjin, Min Yoongi, Jung Hoseok, Park Jimin, Kim Taehyung, dan Jeon Jungkook. Untuk sesaat, BTS meninggalkan citra panggung mereka serta menceritakan kisah dan pemikiran pribadi yang belum terungkap.


Film ini mencakup beberapa konser terpilih selama tur berlangsung. Selama 90 menit, penonton bisa melihat cuplikan konser dari AS, Inggris, Prancis, Brasil, Jepang, Arab Saudi, dan kampung halaman mereka di Korea Selatan. Menjadi bagian dalam konser BTS (secara langsung atau di layar) merupakan pengalaman yang ajaib, dan dapat mengunjungi mereka lagi dengan ARMY di bioskop membawa gelombang kebahagiaan kolektif yang sesungguhnya.


Film dokumenter ini dimulai dengan adegan seluruh anggota grup yang sedang makan malam dan berkumpul bersama di satu meja. Mereka berbicara tentang kehidupan alternatif - di mana mereka akan berada dan apa yang akan mereka lakukan jika mereka bukan bagian dari BTS. RM kemudian merefleksikan bahwa jenis gaya hidup ini - bepergian melintasi benua dan tampil di tempat-tempat besar - entah bagaimana telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari mereka. Mereka kemudian memperkenalkan diri mereka dengan nama panggung dan nama asli mereka, mengatur nuansa untuk sisa film dokumenter ini.


Break The Silence membawa kita ke perhentian pertama dari tur dunia di Pasadena, California, dan menangkap kegilaan brilian dari menghadiri salah satu konser BTS; antrean yang dimulai sejak tiga hari sebelum konser, antrean merchandise dan penggemar yang sangat panjang, mengenakan merchandise BTS dan BT21, siap untuk malam terbaik dalam hidup mereka. Suasana ini menciptakan lingkungan tempat BTS, band paling berpengaruh di dunia, tinggal dan bekerja.

Namun, sebagian besar bagian dari film ini didedikasikan untuk menunjukkan bagaimana ketujuh anggota BTS menghabiskan waktu mereka di antara pertunjukan dan pemikiran apa yang memenuhi benak mereka. Film dokumenter ini menjadi lebih emosional dan serius ketika para anggota membicarakan topik-topik seperti tekanan, ketakutan, kesepian, depresi, dan harga diri.


Kami bergabung dengan Jin yang menghabiskan waktu luangnya di taman hiburan dan berbicara tentang upaya untuk menunjukkan hanya sisi positif dan bahagia dari kepribadiannya demi ARMY. Kami mengikuti RM ke toko kerajinan kayu, tempat dia merefleksikan hubungannya dengan alam dan seni, dan bagaimana hal itu membantunya menghadapi tekanan yang datang dari ketenaran.


j-hope membawa kami mengunjungi taman sembari membahas peran BTS dan anggota lainnya dalam hidupnya, dan bagaimana dia akan merasa tidak lengkap dan bukan dirinya sendiri tanpa mereka. Kami berkeliling São Paulo bersama Jimin dan mendengarkan dia berbicara tentang gagasan kebebasan dan kesepian, yang merupakan bagian besar dari tahun-tahun debutnya hingga sekarang.


V mengajak kami berjalan-jalan di London, menikmati pemandangan kota, saat dia menyentuh topik pembicaraan tentang depresi dan kesulitan yang dia alami. Kami duduk bersama SUGA di kamar hotelnya saat dia membuat musik dan berbicara tentang terus memperbaiki dirinya sendiri dan berusaha untuk menunjukkan sisi kepribadiannya yang lebih tak terduga. Kami melihat Jungkook sedang makan cemilan di belakang panggung salah satu konser mereka, menunjukkan keraguannya tentang keterampilan dan kemampuannya.


Ketika film dokumenter ditutup dengan cuplikan dari konser terakhir mereka di Seoul dan ucapan terima kasih khusus yang indah untuk "suara terbesar kami, ARMY", sulit untuk tidak merasa diliputi oleh berbagai macam emosi. Break the Silence hanya menegaskan kembali bahwa di balik persona panggung RM, Jin, SUGA, j-hope, Jimin, V dan Jungkook, ketujuh pria ini mengalami kesulitan layaknya orang lain. Dengan menunjukkan kerentanan dan keterbukaan mereka pada topik yang sulit tersebut, film ini berubah menjadi pesan yang menghibur: kesulitan adalah bagian dari hidup kita, dan terkadang tidak apa-apa untuk merasa tidak baik; yang terpenting adalah menemukan kebahagiaan dalam hal-hal kecil.

Ditulis oleh: Jynx

Disunting oleh: Tori dan Hel.B

Didesain oleh: Leslie

Diterjemahkan oleh: Icha


Semua foto/video yang dibagikan di blog kami bukan milik ARMY Magazine. Segala bentuk pelanggaran hak cipta bukan hal yang disengaja.


©2020 by ARMY Magazine